INILAH RUPA RIBUT PASIR YANG MELANDA MEKAH..



Subhanallah..Allahuakbar...moga mereka2 di sana dilindungi dan dijauhi mara bahaya.. amin.






2 comments:

Post a Comment

Sekurang-kurang 62 jemaah haji terkorban dalam insiden kren jatuh di Masjidil Haram



Sekurang-kurang 62 jemaah haji terkorban dalam insiden kren jatuh di Masjidil Haram


Sekurang-kurang 62 jemaah haji terkorban dalam insiden kren jatuh di Masjidil Haram
Dalam kejadian itu difahamkan 4 rakyat Malaysia cedera di mana tiga daripada mereka mengalami cedera ringan .

MAKKAH: Sekurang-kurangnya 62 jemaah haji terkorban dalam kejadian membabitkan kren terjatuh di Masjidil Haram, Makkah pada jam 4.30 petang (waktu tempatan).

Pihak Berkuasa Pertahanan Awam Arab Saudi dalam kenyataan yang dikeluarkan menerusi laman twitter mereka berkata, 30 jemaah lain dilaporkan cedera.

Dalam kejadian itu difahamkan empat rakyat Malaysia cedera di mana tiga daripada mereka mengalami cedera ringan manakala seorang patah kaki, namun belum dapat disahkan.

Kren yang digunakan dalam projek pembesaran Masjidil Haram dikatakan tumbang sebelum menghempap jemaah.

Ketua Rombongan Haji Malaysia Datuk Syed Saleh Syed Abdul Rahman dijangka mengadakan sidang akhbar mengenai kejadian itu dalam tempoh terdekat.

Sementara itu wartawan Bernama yang membuat liputan haji menerusi program Tabung Haji (TH) berkata kejadian hujan lebat itu dipercayai kali keempat berlaku dalam tempoh sebulan.

"Hujan hari ini paling lebat, kira-kira setengah jam hujan turun," kata Mohd Shukri Ishak yang membuat liputan haji sejak 12 Ogos lepas.

Dalam pada itu, kerajaan sedang dalam proses mendapatkan pengesahan jika ada jemaah Malaysia terbabit dalam kejadian kren tumbang yang dilaporkan berlaku di kawasan Masjidil Haram, Makkah, kata Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak.

"Saya dimaklumkan mengenai kejadian di Makkah yang mana ada kren jatuh di kawasan Masjidil Haram.

Kerajaan sedang mengesahkan jika ada jemaah Malaysia yang terbabit," kata beliau menerusi laman Twitternya awal pagi Sabtu.








Sumber: astro awani

0 comments:

Post a Comment

Kacang Tanduk Atau Buffalo Nut




Nama tertera adalah Water Caltrop. Nama saintifiknya terdiri dari 3 spesis iaitu Trapa natans, Trapa bicornis dan Trapa rossica. Ia juga dikenali sebagai water chestnut, buffalo nut, bat nut, devil pod, singhara dan pani-fol. Di Malaysia ia disebut sebagai Kacang Tanduk atau Kacang Hantu. Ia sering digunakan sebagai hidangan ketika sambutan Perayaan Kuih Bulan sebagai lambang kekayaan. Kacang ini telah digunakan oleh penganut buddha dan hindu sebagai makanan untuk upacara sembahyang dari Dinasti Zhou lagi. Ia boleh dimakan begitu sahaja atau dengan cara merebusnya, selain itu ia juga dikisar dan dijadikan tepung.



Kacang ini berasal dari pokok akuatik seperti pokok teratai dan selalunya tumbuh liar di tasik, paya dan sawah padi. Pokok ini banyak ditanam secara ladang di Taiwan, China dan India. Ia juga ditanam secara bergilir dengan padi di Vietnam. Di China dan Taiwan, ia semakin berkurangan kerana diganti dengan tanaman bunga teratai. Pokok ini hanya mengambil masa 8 bulan untuk untuk dituai selepas ditanam, selepas menghasilkan ubi, tangkai akan mati, tangkai yang mati akan dikaut oleh petani untuk digunakan sebagai baja bagi tanaman lain.

Walaupun terkenal dikalangan masyarakat Asia, kacang ini dulunya boleh didapati dengan senang di Eropah dan dijadikan pengganti makanan ruji sehingga awal 1800. Akibat perubahan cuaca dan penebusan tasik dan paya untuk pembagunan menyebabkan pokok ini hampir pupus di Eropah. Manakala di Amerika Syarikat dan Australia, ia dianggap sebagai tumbuhan perosak kerana cepat tumbuh yang mengakibatkan air tasik tersekat,mengatasi tumbuhan asal serta buahnya yang sangat senang tersebar ke tempat lain menyebabkan ia sukar dimusnahkan.


Merebus Kacang Tanduk



Menuai Kacang Tanduk





0 comments:

Post a Comment

Benarkah Ini Buah Zaqqum Makanan Penghuni Neraka?




Nitizen  heboh dan ngeri dengan adanya broadcast "POHON ZAQQUM TERNYATA ADA DI THOIF."

Berikut bunyi pesan itu:

Kota Thaif trletak 80 km dr Makkah.
Kota ini di kelilingi oleh pegunungan yang dingin.
Kini di daerah ini pula tumbuh subur pohon Zaqqum, pohon yang di penuhi duri tajam dan besar.
Dalam Surat Al-Waqi’ah ayat 52, buah pohon ini bakal menjadi bahan makanan penghuni Neraka.
Jika dimakan rasa akan seperti kuningan yang dicairkan bahkan lebih buruk.
Buah tersebut akan membakar wajah beserta organ dalam tubuh mereka.
Istilah Zaqqum digunakn di dalam Al-Qur’an Surat As-Shoffaat 62, 63, 66,  67, 68.
QS. Surat Al-Isro’ ayat 60, QS. Surat Ad-Dukhon 43, dan QS. Surat al-Waqi’ah ayat 52.

Dalam pesan itu juga ditampilkan poto-poto yang dianggap pohon zaqqum. Terlihat dari potonya pohon ini tampak begitu menyeramkan dengan buah dan daun yang menyerupai dengan tengkorak manusia.

Berikut poto-poto yang tersebar:








Terlepas dari benar atau tidaknya kabar itu, rasanya mustahil apabila buah yang berasal dari pohon zaqqum. Sebab, Rasulullah Shallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

”Seandainya setitik dari zaqqum diteteskan di dunia niscaya akan menghancurkan kehidupan semua penghuninya.
Lalu bagaimana dengan keadaan orang yang menjadikan zaqqum sebagai makanannya?” (HR At-Tirmidzi, Ibnu Majjah dalam sunannya, kitab Az-Zuhud, bab Shifat An Nar, 8/4325.)

Namun, yang pasti zaqqum adalah pohon di neraka yang buahnya menjadi makanan para penghuni neraka.
Jika dimakan rasanya akan seperti kuningan yang dicairkan bahkan lebih buruk. Buah tersebut akan membakar wajah beserta organ dalam tubuh mereka.

Penghuni neraka akan selalu lapar, mereka akan selalu tergesa-gesa kedasar neraka, untuk memakan apapun yang dapat mereka temukan.

Di dasar neraka ini mereka akan dipaksa memakan buah dari pohon zaqqum, bahkan sebelum disentuh pun, bibir mereka akan terbakar sehingga nampaklah gigi mereka.

Tidak hanya itu, mereka akan menelan duri yang akan merobekkan kerongkongan setelah buah itu ditelan. Sebelum buah itu sampai keperut, buah itu akan membakar dan mengeluarkan isi perut.

Berikut ini ayat-ayat di dalam al-Qur'an yang menceritakan mengenai pohon dan buah zaqqum, di antaranya adalah:

“ (Makanan surga) itukah hidangan yang lebih baik ataukah pohon zaqqum? Sesungguhnya Kami menjadikan pohon zaqqum itu sebagai siksaan bagi orang-orang yang zalim.

Sesungguhnya dia adalah sebatang pohon yang ke luar dan dasar neraka yang menyala.
Mayangnya seperti kepala syaitan-syaitan. Maka sesungguhnya mereka benar-benar memakan sebagian dari buah pohon itu, maka mereka memenuhi perutnya dengan buah zaqqum itu.

Kemudian sesudah makan buah pohon zaqqum itu pasti mereka mendapat minuman yang bercampur dengan air yang sangat panas. (As-Shafaat 37:62- 67). ”

“ ...dan (ingatlah), ketika Kami wahyukan kepadamu: "Sesungguhnya (ilmu) Tuhanmu meliputi segala manusia",

dan Kami tidak menjadikan mimpi yang telah Kami perlihatkan kepadamu, melainkan sebagai ujian bagi manusia dan (begitu pula) pohon kayu yang terkutuk dalam Al Quran,

dan Kami menakut-nakuti mereka, tetapi yang demikian itu hanyalah menambah besar kedurhakaan mereka. (Al Israa 17:60). ”
“ Sesungguhnya pohon zaqqum itu, makanan orang yang banyak berdosa. (Ia) sebagai kotoran minyak yang mendidih di dalam perut, seperti mendidihnya air yang amat panas. (Ad-Dhukan 44:43-46).

“ Kemudian sesungguhnya kamu hai orang-orang yang sesat lagi mendustakan, benar-benar akan memakan pohon zaqqum, dan akan memenuhi perutmu dengannya. (Al Waqi'aah 56:51-53).






Kekeliruan

Merespon posting yang keliru itu pun, Info Herbalis (IH), seperti dilansiri Arrahmah.com, mengupas kebenaran pohon unik tersebut pada Ahad (30/8/2015).

Menurut IH, ternyata pohon yang dianggap zaqqum itu adalah BUNGA SNAPDRAGON.

Bunga Snapdragon (alias Antirrhinum atau naga bunga) dapat ditemukan di banyak kebun dalam rumah tangga dan namanya dari bunga yang menyerupai kepala naga.

Bunga Snapdragon memiliki bentuk unik berupa “mulut naga” yang dapat membuka dan menutup sehingga dianggap dapat “berbicara”.
Namun setelah bunga itu telah mati akan itu meninggalkan sebuah pod benih dengan penampilan mengerikan seperti tengkorak kepala manusia.

Nama Snapdragon (Antirrhinum) berasal dari kosakata dalam bahasa Yunani “anti,” yang berarti seperti, dan “rhin,” yang berarti hidung.


Beberapa tahun yang lalu, orang berpikir tanaman itu memiliki kekuatan mistik dan akan menempatkan mereka di sekitar rumah mereka untuk melindungi rumah dari kutukan dan penyihir. Para penganut paganisme menganggap, bunga itu adalah simbol dari penipuan, kecurigaan, dan misteri.

Legenda mengatakan bahwa menyembunyikan Snapdragon di pakaian akan membuat seseorang tampak menarik, hangat, dan ramah.

Hari ini tanaman Snapdragon menjadi primadona di kebun sekitar Eropa, Amerika Serikat, dan Afrika Utara, karena, keunikannya yang terlihat seperti kepala naga atau tengkorak.





0 comments:

Post a Comment



Blog Archive

google-site-verification=UIIQk8hKReg9aDe9WrgxXxVavyJYB0E6JwZuqmRWhYQ