Suasana Iraq Satu Masa Dahulu PT 1





Ahli arkeologi Iraq yang juga ketua jabatan Sejarah daripada Universiti Muthana, Hadiya Jwan al-Khalidi pernah meluahkan rasa bimbangnya terhadap beberapa tapak arkeologi yang berada dalam keadaan membahaya dan mungkin akan lupus untuk selama-lamanya jika tiada usaha untuk memeliharanya dilakukan. Kebimbangannya juga dirasai oleh ramai pencinta sejarah purba Babylon dan Iraq di seluruh dunia. Faktor peperangan yang tidak kunjung padam menyebabkan rasa bimbang itu terus menguasai jiwa para saintis dan ahli arkeologi. Diharap, tinggalan sejarah ini perlu dijaga dan dipelihara sebaik mungkin kerana ia adalah warisan kepada generasi terkemudian.



Ishtar Gate

Gerbang Ishtar adalah salah satu daripada lapan pintu gerbang yang menghiasi kota Babylon purba. Namanya diambil berdasarkan nama dewi masyarakat Babylon purba, Ishtar. Gerbang Ishtar dibina pada 575 sebelum masihi atas arahan daripada Nabuchadnezzar II. Pintu gerbang ini dibina dengan begitu unik dimana bahan utamanya terdiri daripada batuan biru yang dikenali Lapis Lazuli manakala dindingnya pula dihiasi dengan ukiran timbul Auroch(lembu) dan Masusshu(naga).







Runtuhan kota Babylon




Seorang lelaki melihat tapak arkeologi runtuhan Babylon.





Kota Hatra



Runtuhan kota Hatra terletak di tengah-tengah padang pasir 110km barat daya Mosul, Iraq. Kota purba ini dibina pada 300 tahun sebelum masihi oleh bangsa Arab purba. Menurut laman web Unesco pula, Kota Hatra dikatakan dibina oleh bangsa Assyrian sehingga menjadi pusat perdagangan termasyhur pada zamannya sekurang-kurangnya pada abad ke-2 sebelum masihi. Disebabkan kepesatan ekonominya, Kota Hatra beberapa kali diserang oleh bangsa Rom. Pada 116 masihi, kota purba Hatra telah diserang oleh Trajan. Walaubagaimanapun, serangan tersebut tidak berjaya. Pada 198 masihi, kota purba Hatra diserang pula oleh Septimius Severus. Sepertimana serangan sebelumnya, serangan kali ini juga tidak berjaya. Kota purba Hatra walaubagaimanapun telah dimusnahkan oleh pengasas dinasti Sassanid, Adashir I pada 226 masihi yang kuat berpegang kepada ajaran Majusi. Runtuhan kota Purba Hatra yang dapat kita lihat hari ini adalah runtuhan kuil yang dibina pada abad ke-1 dan ke-2 sebelum masihi. Kuil tersebut dibina berdasarkan senibina Rom-Hellenistik dan diadun dengan senibina Oriental.





Runtuhan kota purba Hatra pada 1911.



Rasheed Street

Rasheed Street adalah salah satu jalanraya utama di Baghdad. Ia dibina pada Mei 1916 oleh kerajaan Othmaniyyah setelah kejayaan mengekang ancaman British pada April 1916. Rasheed Street dibuka sepenuhnya kepada orang ramai pada 23 Julai 1916. Pada tahun 1917, Rasheed Street menjadi jalanraya pertama di Iraq yang dilengkapi dengan tiang lampu dan cahaya elektrik. Sehingga kini, Rasheed Street adalah salah satu destinasi yang wajib dikunjungi jika berkunjung ke Iraq.



Rasheed Street pada zaman Othmaniyyah di Baghdad



Rasheed Street pada 1930




Rasheed Street pada 1950



Tomb of Siti Zubaidah

Tomb of Siti Zubaidah juga dikenali dengan pelbagai nama antaranya adalah Tomb of Zumurrud Khatun, Masjid Al-Khaffafin dan Masjid al-Haza’ir. Ia terletak di tengah kota Baghdad berhampiran dengan Madrasah Mustansiriya. Ia dibina oleh Siti Zubaidah atau Zumurrud Khatun, isteri kepada khalifah Harun al-Rashid sebelum kematiannya pada 1202 masihi. Siti Zubaidah terkenal dengan sikap dermawannya dan sikap hormatnya kepada ulama dan para ilmuwan. Beliau pernah membina beberapa perigi yang berkesinambungan daripada Baghdad ke Mekah dan Madinah semata-mata memberi kemudahan kepada jemaah haji. Sehingga ke hari ini, laluan tersebut digelar Darb Zubaidah yang membawa maksud Laluan Zubaidah sempena namanya.







Ezekiel’s Tomb di Al Kifl

Ezekiel’s Tomb terletak di satu tempat di Iraq yang bernama Al Kifl. Bangsa Yahudi mempercayai ia adalah kubur kepada nabi mereka iaitu Ezekiel atau Hizkil as. Masyarakat tempatan yang majoritinya beragama islam juga mempercayai ia adalah kubur seorang nabi yang diceritakan dalam al-Quran, Nabi Zulkifli as. Menurut sesetengah ulama, Ezekiel atau Hizkil as adalah individu yang sama dengan nabi yang diceritakan dalam al-Quran, Nabi Zulkifli as. Wujud pertanyaan berkisar bagaimana kubur seorang nabi berbangsa Israel boleh berada jauh di Iraq. Menurut kitab Taurat dan Injil, Nabi Zulkifli as atau Hizkil as telah dibawa sebagai tawanan perang bersama-sama ribuan bangsa Israel yang lain ke Iraq oleh tentera Nabuchadnezzar semasa Pencerobohan Jeruselam pada 587BC. Turut sama sebagai tawanan perang tersebut adalah Nabi Daniel as dan raja terakhir Judah, Zedekiah.


Beberapa orang Yahudi berada berhampiran dengan Ezekiel's Tomb. Dirakam pada 1932.





Basrah

Basrah adalah salah satu kota paling mashyur di Iraq. Pada satu ketika, kota ini mempunyai populasi kedua tersebar di Iraq selepas Baghdad. Kota Basrah terkenal sebagai kota yang berhampiran dengan lautan. Tidak hairanlah apabila kota ini dikatakan kota kelahiran lagenda cerita lisan ceritera 1001 malam, Sinbad the Sailor. Bagi masyarakat Kristian, kota ini dikaitkan dengan taman Eden atau Garden of Eden. Masyarakat Islam pula mengenali kota Basrah disebabkan nisbah nama seorang ulama dan wali Allah, Hasan al-Basri. Hasan al-Basri yang pernah hidup sezaman dengan Rasulullah saw berpindah ke kota Basrah daripada Madinah untuk menyebarkan ajaran Islam dan sehingga ke hari ini, Islam subur di kota ‘lagenda’ ini.



Kota Basrah pada 1890.





Makam Guru Nanak

Makam Guru Nanak di barat kota Baghdad. Ia berhampiran dengan makam-makam purba di sebelah utara dan landasan keretapi Baghdad-Samarra di selatan. Masyarakat Sikh percaya ia adalah makam pengasas ajaran Sikh, Guru Nanak(1469-1539). Masyarakat tempatan pula mempercayai ia adalah makam seorang wali Allah, Bahlol Dana. Menurut cerita lisan daripada masyarakat Sikh, Bahlol Dana atau nama sebenarnya Bahlol bin Omar ra pernah bersemuka dengan Guru Nanak. Pertemuan itu berlangsung cukup estasi iaitu keadaan penuh makrifat. Walaupun begitu, pertemuan tersebut tidak dapat disahihkan dengan fakta kerana banyak riwayat menyatakan Bahlol bin Omar hidup sezaman dengan Khalifah Harun ar-Rashid(766-809).



Di sinilah dikatakan makam Guru Nanak.





Makam Guru Nanak di satu sudut yang lain.



Sumber


0 comments:

Post a Comment



Blog Archive

google-site-verification=UIIQk8hKReg9aDe9WrgxXxVavyJYB0E6JwZuqmRWhYQ