KOTA AGUNG UBAR YANG HILANG DITELAN BUMI

KOTA AGUNG UBAR YANG HILANG DITELAN BUMI




ATLANTIS PADANG PASIR - KOTA AGUNG UBAR YANG HILANG DITELAN BUMI


Kota Ubar , sebuah Bandar Utopia Golongan Elit serba canggih yang terletak di benua Arab kini dikenali Oman..Kota yang dibina oleh Aram Son Of Shem ..Cucu kepada Nabi Nuh A.S ditengah-tengah Gurun Rub Al-Khali..Kota Utopia ini berkembang pesat dengan dihuni populasi dari Kaum Ad, Spesis Manusia Gergasi...sehingga lah ke era King Saddad. Seorang Raja yang Angkuh enggan tunduk pada dakwah Nabi Allah Hud yang diutuskan pada mereka.

Bagaimana Kaum 'Ad Dihancurkan?

Di dalam Al Qur'an kaum 'Ad dikatakan bahwa mereka dibinasakan melalui angin badai yang dahsyat. Dalam sebuah ayat disebutkan bahwa angin badai yang hebat berlangsung selama tujuh malam delapan hari dan menghancurkan seluruh kaum 'Ad bersama-sama Kota Ajaib mereka ditengah Padang Pasir:

Kaum 'Ad pun telah mendustakan (pula). Maka alangkah dahsyatnya azab-Ku Dan ancaman-ancaman-Ku. Sesungguhnya kami telah menghembuskan kepada mereka angin yang sangat kencang pada hari yang naas terus menerus. ( QS Al Qamar 18-20).

Adapun kaum 'Ad maka mereka telah dibinasakan dengan angin yang sangat dingin lagi amat kencang, yang allah menimpakan angin itu kepada mereka selama tujuh malam Dan delapan hari terus menerus ; maka kamu lihat kaum 'Ad pada waktu itu mati bergelimpangan seakan-akan mereka tunggul pohon lorma yang telah kosong (lapuk). ( QS Al Haaqqah 6-7).

Meskipun telah diperingatkan sebelumnya, orang-orang ternyata tidak mengindahkan peringatan dan merekapun terus menerus menolak nabi mereka. Mereka dengan angkuh berada dalam sebuah khayalan bahawa mereka tidak akan pernah memahami apa yang sedang terjadi pada mereka ketika melihat penghancuran tersebut menghampiri mereka dan merekapun tetap dalam keingkarannya :

Maka tatkala mereka melihat azab itu berupa awan yang menuju kelembah-lembah mereka. Berkatalah mereka; "Inilah awan yang akan menurunkan hujan kepada kami. (Bukan !) bahkan itulah azab yang kamu minta supaya datang dengan segera (yaitu) angin yang mengandung azab yang pedih. ( QS al Ahqaf 24).

Dalam ayat ini disebutkan bahwa orang-orang melihat awan yang akan membawa malapetaka bagi mereka, namun tidak dapat memahami apakah sebenarnya hal tersebut dan mereka berpikir bahwa itu merupakan awan yang membawa hujan. Ini merupakan indikasi tentang bagaimana bencana tersebut mendatangi kaum tersebut. Sebab sebuah badai siclone yang sedang terjadi menyapu sepanjang gurun pasir juga akan nampak seperti sebuah awan bila terlihat dari kejauhan. Adalah mungkin bahwa kaum 'Ad dikelabuhi oleh pemunculan seperti ini dan tidak menyadari bencana tersebut.


Doe memberikan penggambaran terhadap sebuah badai pasir yang berdasarkan atas pengalaman pribadinya; ' tanda pertama ( dari debu badai pasir) adalah mendekatnya tembok udara memuat pasir yang tinggi puncaknya mungkin mencapai ribuan kaki, diangkat oleh arus kuat yang berambah kuat dan diaduk oleh sebuah badai angin yang sangat kuat .1


Meskipun sisa-sisa peninggalan kaum 'Ad "Atlantis di padang pasir, Ubar " telah ditemukan kembali dari bawah lapisan pasir yang tebalnya mencapai beberapa meter, tampaknya angin yang mengerikan yang terjadi selama tujuh malam dan delapan hari, sebagaimana disebutkan dalam Al Qur'an mengakibatkan tertumpuknya berton-ton pasir diatas kota dan menimbun hidup-hidup orang-orang tersebut didalam bumi. Sebuah penggalian yang dilakukan di Ubar menunjukkan kepada sebuah kemungkinan yang sama. Majalah Prancis, Ca M'Interesse menyatakan hal-hal yang sama; " Ubar dikubur dibawah pasir setebal 12 meter yang diakibatkan oleh badai .2


Bukti paling penting yang menunjukkan bahwa kaum 'Ad dikubur oleh sebuah badai adalah kata "ahqaf" yang digunakan dalam Al Qur'an untuk menandai lokasi dari kaum 'Ad. Penggambaran yang digunakan dalam ayat 21 surat Al-Ahqaf adalah sebagai berikut:


Dan ingatlah (Hud) saudara kaum 'Ad yaitu ketika ia memberi peringatan kepada kaumnya di al Ahqaf dan sesungguhnya telah terdahulu beberapa orang pemberi peringatan sebelumnya dan sesudahnya (dengan mengatakan) : "Janganlah kamu menyembah selain Allah, sesungguhnya aku khawatir kamu akan ditimpa azab hari yang besar".


(DIKATAKAN DITENGAH-TENGAH KOTA UBAR, TERDAPAT SEBUAH KOLAM BUATAN MANUSIA..DIDASARNYA TERSIMPAN SEBUAH "TEMPAYAN" YANG MENGURUNG MAKHLUK MERBAHAYA DIKENALI SEBAGAI RATASH ATAU BALROG DARI KALANGAN DJINN)

KOTA AGUNG UBAR YANG HILANG DITELAN BUMI


Sebagai akibatnya dapat dikatkan bahwa temuan sejarah dan arkeologi mengindikasikan bahwa kaum 'Ad dan kota Iram benar-benar pernah ada dan dihancurkan sepeti disebutkan dalam Al Qur'an. Berdasarkan penelitian lebih lanjut sisa-sisa/runtuhan dari kaum ini yang telah ditemukan kembali dari dalam gurun pasir.Ahqaf dalam bahasa Arab berarti ' bukit-bukti pasir " adalah bentuk plural (jamak) dari kata "hiqf" yang berarti sebuah bukit pasir. Ini menunjukkan bahwa kaum 'Ad hidup di daerah yang penuh dengan "bukit-bukit pasir" yang memberikan kemungkinan mendasar yang paling masuk akal untuk sebuah fakta bahwa mereka dikubur oleh sebuah badai pasir. Menuerut Sebuah interpretasi, ahqaf kehilangan artinya sebagai "bukit-bukit pasir" dan menjadi nama dari sebauah tempat di sebelah Selatan Yaman dimana kaum 'Ad hidup. Hal ini tidak mengubah fakta bahwa akar dari kata ini adalah bukit-bukit pasir, namun hanya menunjukan bahwa kata ini telah menjadi hal yang khas terhap daeah ini yang berlimpah-limpah dengan bukit pasir.


Penghancuran yang menimpa kaum 'Ad yang berasal dari badai pasir yang " mencabut orang-orang sebagaimana mereka adalah akar pohon palem yang tercerabut (dari dalam tanah)", tentunya telah memusnahkan seluruh orang-orang tersebut dalam waktu yang sangat singkat, orang-orang yang hingga saat mereka dibinasakan itu hidup dengan mengolah lahan pertanian yang subur dan membangun bendungan-bendungan serta saluran-saluran air irigasi untuk mereka sendiri. Semua ladang-ladang pertanian yang subur , saluran-saluran irigasi dan bendungan-bendungan dari masyarakat yang pernah hidup disana tertutup oleh pasir, seluruh kota dan penduduknya dikubur hidup-hiduo dalam pasir, setelah orang-orang tersebut dihancurkan maka padang pasir seketika menjadi luas dan menutupinya tanpa meniggalkan jejak sedikitpun.


Apa yang seharusnya seseorang lihat dari sisa-sisa reruntuhan yang kubur didalam pasir adalah mengambilnya sebagai peringatan sebagimana disebutkan dalam Al Qur'an yang menyatakan bahwa kaum 'Ad telah meneuju pada kesesatan karena kesombongan mereka dan mereka berkata;


" Siapakah kekuatanya yang lebis besar dari kami?". Dan apakah mereka itu tidak memperhatikanbahwa Allah Yang menciptakan mereka adalah lebih besar kekuatan-Nya dari mereka?. Dan adalah mereka mengingkari tanda-tanda (kekuatan) Kami.


Apa yang seharusnya dilakukan oleh seorang insan adalah memahami kenyataan yang tidak berubah sepanjang waktu didalam pikiran mereka dan memahami bahwa Allah Yang Terbesar dan paling Mulia, seorang insan hanya dapat menjadi makmur dengan menyembah-Nya.





0 comments:

Post a Comment



Blog Archive

google-site-verification=UIIQk8hKReg9aDe9WrgxXxVavyJYB0E6JwZuqmRWhYQ